Info Unik dan Menarik Terbaru

Kena Kanker Ovarium Bukan Berarti Wanita Sudah Tak Mungkin untuk Hamil

Advertisement
Jakarta, Stadium dan tingkat keparahan kanker ovarium menentukan apakah indung telur harus diangkat atau tidak. Sebab, meskipun sudah pernah kena kanker ovarium, asal indung telur masih bisa diselamatkan, peluang wanita untuk hamil pun masih terbuka.


"Kalau cuma satu yang diangkat indung telurnya ya bisa saja punya anak karena sel telur masih dihasilkan. Nah yang susah itu kalau kena kedua indung telurnya dan harus diangkat," tutur Prof Dr dr Andrijono SpOG(K), ketua Himpunan Onkologi Ginekologi Indonesia (HOGI).

Untuk itu, Prof Andrijanto menekankan bagi pasien yang belum punya anak atau belum menikah, diusahakan sekali agar indung telurnya tidak diangkat dan sel kanker dihilangkan sebersih mungkin. Hal itu ia sampaikan usai konferensi Pers 'OVACheck-Kenali Kanker Ovarium' di Hotel Double Tree, Cikini, Jakarta Pusat, Jumat (8/5/2015).

"Kalau mau lakukan program bayi tabung bisa aja sih. Pasien saya kena kanker ovarium di usia 21-an, kita bersihkan sel kankernya terus kemoterapi sekarang sudah hamil kedua. Memang kami berusaha menyelamatkan indung telurnya yang satu," lanjut Prof Andrijono.

Jika hanya satu indung telur yang harus diangkat lalu pasien diminta menjalani kemoterapi, maka akan diberikan obat untuk melindungi indung telur yang tersisa dari efek kemoterapi. Sebab, Prof Andrijono menyebutkan ada beberapa kemoterapi yang bisa mengganggu fungsi indung telur hingga tidak bisa menghasilkan sel telur.

Untuk menghindari kekambuhan kanker pada indung telur yang tersisa, maka diusahakan jangan sampai ada sisa sel kanker. Toh beberapa tahun kemudian, bahkan setelah pasien punya anak, sel kanker bisa kembali muncul, diibaratkan Prof Andrijono sel kanker harus segera 'dihantam' dengan operasi, kemoterapi, atau terapi sel target supaya benar-benar bersih. "Istilahnya no residual tumour," ujar Prof Andrijono.

Ketika kedua indung telur diangkat, maka wanita sudah tidak bisa menghasilkan sel telur atau dengan kata lain terpaksa dibuat menopause. Mengingat indung telur juga berperan menghasilkan hormon, pada pasien muda pasca indung telurnya diangkat maka diberi terapi hormon sebagai substitusi.

Semoga bermanfaat ya,tetap semangat jangan putus asa tetap berusaha.Salam sehat dan selalu semangat.
Tag : Kesehatan
Back To Top